Jurnal Skripsi Teknik Informatika

PEMBUATAN APLIKASI PERINTAH SUARA UNTUK MENGENDALIKAN TAYANGAN PRESENTASI

PADA MICROSOFT POWER POINT

Andre Rianda

Jln. Mesjid Al-Akbar RT 08/01 No. 23, Cibubur, Munjul, Jakarta Timur – 021 (8457104).

Email : andrerianda@rocketmail.com, riandaandre@gmail.com

Jurusan Teknik Informatika, Fakultas Teknologi Industri, Universitas Gunadarma.

Jl. Margonda Raya No. 100, Pondok Cina, Depok 16424 (021) 7520981.

ABSTRAK

Komputer merupakan media teknologi penunjang untuk kegiatan presentasi. Presentasi dapat dibuat secara menarik menggunakan menu yang tersedia pada perangkat lunak Microsoft Power Point untuk sistem operasi Windows. Bagi pengguna yang sudah terbiasa dengan versi lama paket Microsoft Office akan kesulitan dan membutuhkan waktu untuk beradaptasi dengan tampilan fungsi-fungsi tombol untuk mengoperasikan aplikasi presentasi. Seiring dengan berkembangnya teknologi ponsel pintar, para pengembang aplikasi pada ponsel pintar berbasis sistem operasi Android mulai menciptakan remote PC. Untuk menggunakannya, ponsel Android pengguna harus terhubung dengan perangkat PC melalui koneksi nirkabel, bluetooth, atau QR Code. Konfigurasi untuk saling terhubung antar perangkat tidaklah mudah. Solusi lain untuk mengatasi masalah di atas adalah dengan bantuan operator. Ketika tayangan yang dikendalikan operator dengan informasi yang disampaikan presenter tidak sinkron, ini akan membuat presentasi kurang baik. Untuk memecahkan masalah tersebut, aplikasi perintah suara dibuat untuk mengendalikan tayangan presentasi. Aplikasi perintah suara mempermudah dan membuat presenter hanya perlu mengucapkan perintah layaknya fungsi keyboard untuk mengendalikan tayangan seperti perintah untuk full screen, next, back, dan lain-lain.

Kata Kunci: Aplikasi, Perintah Suara, Power Point 2013, Visual Studio 2013, C#(Sharp).

ABSTRACT

Computer is one-supported media of technology for presentation. Presentation is beautifully made by Microsoft Power Point for Windows Operating Sistem. As the development of smartphone technology, Android developers create the PC remote. Users of Android have to connect between devices using wireless connection, bluetooth, or QR Code. It’s not easy for each device to connect. Another solution is with using operator. When controlled-slides by the operator is out of sync, it will make presentation defective. To solve those problems, voice command application is created to controlling slides of presentation. Voice command is created to simplify and make presenters just say a command like keyboard functions such as command to control slides being fullscreen mode, next, back, and others.

Keywords: Application, Voice Command, Power Point 2013, Visual Studio 2013, C#(Sharp). 

PENDAHULUAN

Komputer merupakan media teknologi penunjang untuk kegiatan presentasi. Presentasi dapat dibuat secara menarik menggunakan yang tersedia pada perangkat lunak Microsoft Power Point untuk sistem operasi Windows. Perkembangan versi Microsoft Office 2010 ke 2013 sangat berbeda dalam antar muka pengguna. Bagi pengguna yang sudah terbiasa dengan versi lama paket Microsoft Office seperti Microsoft Office 2003, Microsoft Office 2007, maupun pengguna yang baru menggunakan aplikasi paket Microsoft Office akan kesulitan dan membutuhkan waktu untuk beradaptasi dengan tampilan fungsi-fungsi tombol maupun menu terutama untuk Microsoft Power Point. Seiring dengan berkembangnya teknologi ponsel pintar, para pengembang aplikasi pada ponsel pintar berbasis sistem operasi Android mulai menciptakan remote PC. Ponsel itu sendiri juga dapat digunakan untuk mengendalikan tayangan presentasi. Konfigurasi untuk saling terhubung antar perangkat tidaklah mudah dan harus melalui beberapa tahap. Solusi lain untuk mengatasi masalah di atas adalah dengan bantuan operator. Ketika tayangan yang dikendalikan operator dengan informasi yang disampaikan presenter tidak sinkron, ini akan membuat presentasi kurang baik. Untuk memecahkan masalah tersebut, aplikasi perintah suara dapat dijadikan solusi dalam mengontrol tayangan presentasi.

Penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh Kisumal (2010) juga membahas tentang aplikasi perintah suara. Permasalahan yang dibahas dalam penelitiannya yaitu sulitnya pengguna komputer menggunakan sejumlah button yang terdapat dalam sebuah sistem operasi Windows. Hal ini menimbulkan keinginan membuat aplikasi yang dapat memudahkan pengguna dalam mengoperasikan sistem operasi tersebut. Solusi yang ditempuh yaitu membuat aplikasi perintah suara untuk pemanggilan program aplikasi di Windows.

Kemudian, penelitian yang berkaitan dengan perintah suara dilakukan juga sebelumnya oleh Alpurqon (2014). Penelitiannya membahas tentang sulitnya membuka pintu pagar secara manual, terlebih ketika turun dari kendaraan dalam keadaan hujan cukup merepotkan. Solusi dari permasalahan tersebut adalah dengan membuat sistem pengendali pintu pagar secara otomatis menggunakan perintah suara pada smartphone berbasis Android. Aplikasi ini menggunakan microcontroller untuk mengolah masukan berupa suara. Pintu akan terbuka secara otomatis setelah mengucapkan perintah suara.

METODE PENELITIAN

Tahapan yang ditempuh dalam penelitian diantaranya adalah metode pengumpulan data, analisis kebutuhan sistem, perancangan aplikasi, dan perancangan antar muka pengguna. Tahapan pengumpulan data dan informasi meliputi tiga metode pengumpulan data yaitu studi pustaka, studi literatur, dan observasi.

ANALISA KEBUTUHAN SISTEM

Microphone digunakan sebagai alat masukan sinyal yang diteruskan ke sound card untuk diolah. Sound card memiliki empat fungsi utama, yaitu sebagai synthesizer, sebagai MIDI interface, converter data analog ke digital (misalnya merekam suara dari mikrofon) dan converter data digital ke bentuk analog. Hasil proses di dalam sound card akan menghasilkan format suara wave. Selanjutnya akan diproses kedalam suatu proses sampling dan lain-lain untuk selanjutnya dapat dilakukan proses feature extraction. Ektraksi fitur adalah sebuah proses yang mengkonversi sinyal suara menjadi beberapa parameter yang dapat diambil untuk proses selanjutnya yaitu identifikasi pola suara. Gambar 1 menunjukkan analisa kebutuhan sistem aplikasi perintah suara untuk mengendalikan tayangan presentasi.

Proses berjalannya sistem berdasarkan alur komponen.

Gambar 1. Proses berjalannya sistem berdasarkan alur komponen.

Program akan mencocokkan pola suara dengan kata yang terdaftar. Fungsi dari shortcut keyboard akan dipanggil saat kata perintah yang diucapkan sesuai dengan kata yang terdaftar dan juga grammar. Hasil dari masukkan berupa sinyal analog suara akan diubah menjadi eksekusi perintah shortcut keyboard. Program dibuat tanpa menggunakan database karena fungsi shortcut keyboard yang bekerja terbatas hanya tombol arrows, esc, home, end, dan F5.

PERANCANGAN SISTEM

Proses perancangan sistem diartikan sebagai kumpulan aktivitas, metode, best practice, deliverable, dan tools otomatis yang digunakan stakeholders untuk merancang sistem informasi dan perangkat lunak secara kontinu. Artinya perancangan dilakukan bertahap, mulai dari hal yang menjadi kendala sistem sampai hal yang menjadi kebutuhan sistem (Aziz, 2009). Alur kerja dari pengenalan suara ditunjukkan pada Gambar 2.

Flowchart sistem pengenalan suara secara umum

Gambar 2. Flowchart sistem pengenalan suara secara umum

Data suara diproses melalui beberapa langkah pemrosesan sinyal yang meliputi pencuplikan, kuantisasi, pengkodean, lalu ekstraksi fitur. Ekstraksi fitur merupakan proses mendapatkan sederetan besaran pada bagian sinyal masukan untuk menetapkan pola pembelajaran atau pola uji (Saksono, dkk, 2011). Setelah itu dilakukan proses pengenalan pola dari hasil ekstraksi fitur. Kemudian pola model akan dicocokkan dengan pola referensi. Jika memiliki kesamaan pola, maka perintah tersebut akan mengeksekusi perintah sesuai dengan yang telah ditentukan.  Sistem dirancang untuk dapat mengenali kata perintah yang diucapkan pengguna yang kemudian diteruskan dengan pemanggilan fungsi Sendkeys.Send() sesuai dengan kata yang terdaftar. Fungsi ini akan mengeksekusi shortcut keyboard secara otomatis.

Program tidak menggunakan database karena fungsi shortcuts yang terbatas pada Power Point. Pengguna mengaktifkan tombol ‘Say Command’ untuk dapat menggunakan sistem ini. Kemudian dalam keadaan aktif, sistem siap menerima masukan perintah suara. Setelah selesai menggunakan program, pengguna dapat keluar dari program dengan tombol Exit.

PEMBAHASAN

Dalam pembuatan aplikasi dibutuhkan kriteria standar baik dari segi perangkat lunak, maupun perangkat keras yang digunakan untuk menunjang keberhasilan pembuatan aplikasi perintah suara. Perancangan program aplikasi ini dibuat dengan spesifikasi komputer serta sistem operasi sebagai berikut.

Requirement

Pembuatan aplikasi ini menggunakan perangkat lunak Microsoft Visual Studio 2013 dengan bahasa pemrograman Visual C# 2013. Aplikasi ini dijalankan pada sistem operasi Windows yang mendukung .NET Framework versi 4.5.51641. 

ANTAR MUKA APLIKASI

Grafis antar muka memberikan kemudahan dalam berkomunikasi antara pengguna dengan sistem. Antar muka pengguna juga berfungsi sebagai keterangan yang dapat membantu pengguna menemukan solusi dari masalah yang dihadapi. Secara umum, alur kerja program utama aplikasi terlihat seperti pada Gambar 3.

 Diagram Alur Program Utama

Gambar 3. Diagram Alur Program Utama

Pada form awal, tersedia dua tombol yang masing-masing berfungsi untuk mengaktifkan perintah suara dan untuk keluar dari aplikasi. Ada tiga menu bar pada form menu utama. Command List berisi daftar perintah yang pengguna bisa gunakan dalam mengoperasikan aplikasi ini. Guide berisi cara-cara penggunaan aplikasi. Contact berisi informasi dari pembuat aplikasi.

Penyusunan antar muka dan pengkodean aplikasi dilakukan pada perangkat lunak Visual Studio 2013. Saat program dijalankan akan muncul tampilan awal aplikasi seperti pada Gambar 4.

 Tampilan form Menu Utama aplikasi.

Gambar 4. Tampilan form Menu Utama aplikasi.

Untuk dapat menggunakan aplikasi, pengguna harus terlebih dahulu mengklik tombol Say Command. Tombol ini berisi kode pemanggilan fungsi utama yaitu loadVoice(). Kode function loadVoice() seperti pada Gambar 5.

Kode fungsi loadVoice()

Gambar 5. Kode fungsi loadVoice().

Tombol Exit digunakan untuk mengakhiri program. Sebelum program diakhiri, akan muncul pesan untuk verifikasi apakah pengguna yakin untuk keluar dari program atau tidak. Di atas form terdapat komponen menuStrip1. Komponen ini berfungsi layaknya Menu Bar pada Microsoft Word. Komponen ini berisi tiga ToolStripMenuItem. Menu yang pertama yaitu Command List. Menu ini berisi perintah apa saja yang dapat pengguna katakan untuk perintah. Pengguna juga dapat mendengarkan masing-masing cara pengucapan perintah tersebut dengan cara mengklik tombol yang bergambar speaker. Fungsi speechSynthesizer.Speak() adalah untuk memunculkan suara pada speaker.

Keluaran suara tersebut berdasarkan pola kata yang terdapat di dalam kurung fungsi tersebut. Misalnya “say, next”, program akan memunculkan suara tersebut ke pengguna melalui speaker. Konsep utama dari program ini cukup sederhana.Untuk menggunakan fitur ini, profil suara PC atau laptop pengguna harus dalam keadaaan tidak Mute. Pengguna dapat mendengarkan cara pengucapannya dengan benar. Tampilan menu Command List terlihat seperti pada Gambar 6.

 Tampilan Menu Command List

Gambar 6. Tampilan Menu Command List.

Ketika pengguna mengucapkan perintah, misalnya “slide”, program selanjutnya akan menjalankan fungsi SendKeys.Send(“{F5}”);. Di dalam program Power Point, secara manual pengguna dapat menekan tombol F5 secara langsung untuk keyboard PC untuk mode tayangan penuh presentasi. Sementara untuk beberapa laptop, harus menekan tombol Fn bersamaan dengan F5. Fungsi SendKeys.Send() hanya mengeksekusi satu tombol, sehingga untuk menerapkannya pada aplikasi ini, dibutuhkan konfigurasi untuk membuat tombol Fn menjadi disable melalui menu BIOS.

Untuk dapat masuk ke BIOS, setiap laptop berbeda-beda, ada yang perlu menekan F8, F9, atau F10. Setelah masuk ke BIOS, langkah selanjutnya adalah memasuki System Configuration > Action Keys Mode [Enable]. Dalam keadaan default akan Enable. Mode Enable dapat diganti ke mode Disable untuk mematikan tombol Fn pada keyboard.  Fungsi SendKeys.Send() khusus untuk perintah mode layar penuh “Slide” sudah dapat digunakan. 

UJI COBA APLIKASI

Setelah program selesai dibuat dan telah melalui tahap debug, selanjutnya adalah tahap pengujian aplikasi. Pada tahap ini, aplikasi dicoba setiap fungsinya. Untuk menggunakan aplikasi ini, penggguna dapat langsung mengoperasikan melalui file executable/application yang ada pada direktori Debug dengan nama file Voice. Sebelum program dijalankan, pengguna dapat mengaktifkan file presentasinya. Setelah file presentasi terbuka, pengguna siap menggunakan perintah suara dengan mengklik dua kali Voice.exe lalu aktifkan fitur perintah suara dengan klik tombol Say Command. Program telah siap mendengarkan perintah dari pengguna. Ilustrasi saat program aplikasi berjalan adalah seperti Gambar 7.
Ilustrasi Saat Program Dijalankan

Gambar 7. Ilustrasi Saat Program Dijalankan

EVALUASI

Dari hasil uji coba aplikasi yang dilakukan, terlihat bahwa dengan menggunakan aplikasi perintah suara ini, pengguna dapat melakukan pengendalian tayangan presentasi tanpa menggunakan keyboard ataupun remote PC. Perintah yang terdaftar merupakan fungsi keyboard yang dapat berfungsi pada Power Point. Jadi, terbatas hanya beberapa perintah saja yang digunakan. Berdasarkan pengamatan selama dan setelah uji coba, terdapat kelemahan dan kekurangan dari aplikasi ini. Masih terdapat sedikit bug/error saat berada  pada mode layar penuh. Tayangan masih sering kembali ke tayangan pertama sehingga saat pengguna sudah berada pada tayangan tertentu, terkadang kembali ke tayangan awal. Aplikasi tidak dapat mengeksekusi fungsi loadEksekusiVoiceGagal. Untuk tingkat pengenalan suara, terdapat beberapa faktor yang berpengaruh terhadap keakuratan pemanggilan perintah. Faktor tersebut yaitu tingkat kebisingan, ketepatan pengucapan kata. Tingkat keakuratan pengucapan perintah oleh pengguna terlihat pada Tabel 1.

Tabel 1. Uji Keberhasilan Jumlah Pengucapan Kata Perintah Pada Kondisi Berbeda oleh Pengguna
tabelpercobaan

Dari data yang diperoleh pada Tabel 1, dapat diketahui rata-rata keberhasilan pengucapan masing-masing kata perintah dalam kondisi tenang dan bising. Pengambilan suara dalam kondisi bising saat uji coba yaitu berada di dekat speaker PC yang sedang memainkan lagu dengan volume maksimal. Kemudian di sekitar pengguna terdapat tiga rekan yang sedang mengobrol untuk menciptakan noise. Setiap kata perintah diucapkan sebanyak lima kali. Pada pengucapan kata perintah Up dalam kondisi tenang, pengguna berhasil mengucapkan kata sesuai dengan fungsinya dengan tingkat keberhasilan 100 persen. Dalam kondisi bising, keberhasilan yang didapat juga 100 persen untuk pengucapan kata Up. Pada pengucapan kata perintah Down, dalam kondisi tenang dan bising didapat hasil yang sama dalam tingkat keberhasilan pengucapan kata perintahnya. Pada kata perintah Home dalam kondisi tenang, pengguna berhasil sebanyak dua kali dari lima kali percobaan. Fungsi perintah suara Home adalah untuk kembali ke tayangan pertama.

Jika pengguna dalam presentasinya sudah mencapai tayangan akhir, pengguna dapat kembali ke tayangan paling awal dengan fungsi Home. Tayangan berhasil dikendalikan sesuai fungsinya sebanyak dua kali. Kegagalan sebanyak tiga kali. Tayangan yang seharusnya kembali ke tayangan pertama akan tetapi mengeksekusi fungsi perintah Up atau tayangan naik (bukan dalam keadaan fullscreen mode). Kegagalan eksekusi perintah Home dalam kondisi bising sebanyak satu kali. Kemudian untuk fungsi Next dalam kondisi bising, kegagalan aplikasi mengeksekusi perintah sebanyak dua kali dari lima kali percobaan. Pada perintah Back, pengguna juga gagal sebanyak satu kali. Kegagalannya yaitu program tidak merespon perintah Back.

Sensitifitas pada masing-masing perintah juga mempengaruhi keberhasilan uji coba. Kata perintah yang hampir sama pengucapannya yaitu Home dengan Up.  Pada Tabel 1 terlihat kegagalan eksekusi dari kata perintah Home sebanyak tiga kali dari lima kali percobaan. Hasil dari kegagalan tersebut adalah tayangan yang seharunya dapat berpindah ke tayangan awal namun hanya berpindah satu tayangan ke atas atau mengeksekusi fungsi perintah Up. Untuk sensitifitas perangkat microphone juga berpengaruh terhadap keberhasilan aplikasi dalam mengeksekusi perintah. Microphone yang terlalu sensitif juga tidak disarankan. Aksi seperti mengetuk microphone adalah salah satu contoh yang dapat berpengaruh terhadap perangkat microphone yang sangat sensitif.

PENUTUP

Uji coba aplikasi perintah suara untuk mengendalikan tayangan aplikasi pada Microsoft Power Point berhasil. Percobaan dilakukan dalam keadaan tenang dan bising. Aplikasi perintah suara ini menggantikan peran remote untuk mengendalikan tayangan presentasi. Perintah suara memudahkan pengguna aplikasi Power Point mengendalikan tayangan presentasinya tanpa harus bersinggungan secara langsung dan tidak terpaku dengan keyboard.

Berdasarkan uji coba keberhasilan pengucapan kata perintah yang dapat dilihat pada Tabel 1, masih terdapat kegagalan eksekusi pada kata perintah tertentu dan dengan kondisi tertentu. Pemilihan kata perintah harus tepat agar tayangan bergerak sesuai dengan perintah. Ketepatan cara pengucapan kata oleh pengguna berpengaruh juga terhadap keberhasilan perintah suara.

Sensitifitas pada masing-masing perintah juga mempengaruhi keberhasilan dalam uji coba. Untuk sensitifitas perangkat microphone juga berpengaruh terhadap keberhasilan aplikasi dalam mengeksekusi perintah. Aksi seperti mengetuk microphone adalah salah satu contoh yang dapat berpengaruh terhadap perangkat microphone yang sangat sensitif sehingga menyebabkan tayangan berpindah secara acak atau tidak sesuai perintah.

Aplikasi ini masih terdapat kekurangan. Pengguna tidak dapat mengganti kata perintah sesuai keinginan sendiri karena kata perintah yang dapat digunakan sudah ditentukan. Kemudian tidak adanya tombol untuk menghentikan perintah suara (enable/disable command). Pengguna dengan fasilitas laptop harus melakukan konfigurasi fungsi tombol Fn untuk dapat melakukan perintah fullscreen. Terdapat beberapa bug pada saat aplikasi digunakan.

Jadi, dapat disimpulkan bahwa program ini berhasil karena masih dapat mengenali suara dan mengeksekusi perintah dengan baik walaupun lingkungan uji coba dalam keadaan yang relatif bising.

SARAN

Untuk pengembangan kedepan, diharapkan pengembang aplikasi dapat menyediakan fitur database, sehingga dapat mengganti kata perintah sesuai keinginan. Pengembang dapat menambahkan petunjuk aktif atau tidaknya perintah suara saat dijalankan, seperti menggunakan radio button yang terintegrasi dengan tombol Say Command. Kemudian pengembang dapat menambahkan notifikasi status ucapan perintah yang tidak dapat dikenali aplikasi.

Pengembang dapat memperbaiki perintah suara yang terkadang tereksekusi dua kali dalam satu kali ucap. Hal ini menyebabkan tayangan yang tidak dimaksudkan muncul. Penggunaan mikrofon dengan kabel menyebabkan jarak dengan laptop terbatas. Pengembang diharapkan menggunakan wireless microphone agar jarak presentasi tidak terbatas pada kabel.

DAFTAR PUSTAKA

Alpurqon, A, 2014, Sistem Pengendali Pintu Pagar Secara Otomatis Menggunakan Aplikasi Voice Command pada Smartphone Android, Skripsi pada STMIK Raharja, Tangerang.

Aziz, A, A, 2009, Aplikasi Tanda Tangan Digital Menggunakan Metode Ong-Schnorr-Shamir Dan Euclidean Pada Teks, Skripsi pada Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah, Fakultas Sains dan Teknologi, Jakarta.

Kisumal, H, 2010, Aplikasi Perintah Suara Pada Windows, Skripsi pada Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah, Fakultas Sains dan Teknologi, Jakarta.

Saksono, M, W, T, Hidayatno, A, Ajulian, A, 2011, Aplikasi Pengenal Ucapan Sebagai Pengatur Mobil Dengan Pengendali Jarak Jauh, Jurusan Teknik Elektro, Fakultas Teknik, Universitas Diponegoro, Semarang.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s